BKKBN akan Galakan Program 1000 Hari Pertama Kehidupan di Bartim

oleh -32 views

TEWENEWS, Tamiang Layang – BKKBN Barito Timur ikut berperan dalam upaya menanggulangi kaus stunting (kondisi kekurangan gizi secara kronis) di Bartim. Hal ini tercermin dari kegiatan sosialisasi 1000 hari kehidupan bagi mitra kerja dalam rangka penurunan stunting Aula Diknas Bartim, Kamis (13/9) kemarin.

Asisten II, Yuliantara, saat itu membacakan sambutan Pj Bupati Bartim I Ketut Widhhie Wirawan mengatakan arah kebijakan pembangunan Nasional pemerintah tahun 2015 – 2019 BKKBN beserta SOPD KB diberi mandat untuk mensukseskan agenda pembangunan atau Nawacita.

Khususnya agenda prioritas ketiga, yakni membangun Indonesia dari pinggiran, agenda prioritas kelima meningkatkan kualitas hidup manusia Indonesia, serta agenda prioritas kedelapan revolusi karakter bangsa.

Baca Juga :   Bupati Barito Timur Hadiri Panen Padi di Desa Bagok

Dilanjutkannya, berkaitan dengan Nawacita kelima, dilakukan upaya pembangunan manusia sebagai insan dan sumber daya pembangunan mulai dalam kandungan ibu sampai usia lanjut.

Permaslahan di Indonesia saat ini adalah tentang masalah gizi ganda, yaitu kekurangan gizi seperti wasting atau kurus  dan stunting atau pendek pada balita, anemia pada remaja dan ibu hamil.

Sekitar 37 persen atau hampir 9 Juta balita mengalami stunting (Riskesdas 2013). Indonesia adalah negara dengan prevalensi kelima terbesar. Bartim pada tahun 2018 merupakan salah satu sasaran program nasional untuk stunting.

Stunting adalah kondisi gagal tumbuh pada anak  balita akibat dari kekurangan gizi  kronis, sehingga anak terlalu pendek untuk usianya.

Kekurangan gizi terjadi sejak bayi dalam kandungan dan pada masa awal setelah bayi lahir, akan tetapi kondisi stunting baru nampak setelah bayi berusia 2 tahun.

Baca Juga :   Bupati Barito Timur dan Pelayan Publik Terima Vaksinasi Tahap Dua

Adapun desa sasaran program stunting di Bartim meluputi 10 desa yang tersebar di empat kecamatan yaitu kecamatan Dusun Timur adalah Desa Mangkrap, di Kecamatan Paku adalah Desa Putut Tauluh, di Kecamatan Dusun Tengah adalah Desa Rodok dan Ampah Dua, Kecamatan Pematang Karau meliputi Desa Muara Plantau, Ketab, Kupang Bersih, Bambulung, Muru Duyung dan Bararawa.

Oleh karenanya penting upaya peningkatan promotif dan preventif dalam rangka perbaikan gizi, yaitu melalui optimalisasi pengasuhan 1000 HPK dengan memastikan pemenuhan gizi ibu dan bayi selama masa kehamilan, hingga anak menginjak usia 2 tahun. Jika tidak terpenuhi maka akan mengalami maslah gizi tersebut.

Baca Juga :   Cek Pos Pam, Kapolres Bartim Bagikan Bingkisan Kepada Petugas

Dirinya mengajak semua pihak, baik SOPD terkait, tokoh agama, tokoh masyarakat, organisasi profesi, Ormas, PKK, bahkan seluruh lapisan masyarakat untuk berperan aktif dalam nendukung upaya peningkatan kualitas SDM di Bartim yang kita cintai

“Tanpa dukungan masing masing pihak semua itu mungkin tidak berjalan maksimal. Kita harap SDM di Bartim semakin meningkat,” pungkasnya.(Budi).