Di Kepulauan Selayar Pasien Harus Digotong Dengan Tandu, Warga Keluhkan Infrastruktur Jalan

oleh -20 views

TEWENEWS, Kepulauan Selayar – Kondisi infrastruktur jalan yang sampai hari ini, masih sangat buruk menjadi keluhan sejumlah elemen warga masyarakat di Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan.

Keluhan disampaikan salah satunya oleh warga Pulau Jampea bernama Rahmat Gazali. Dalam unggahan status yang dipostingnya di group pembaca tanadoang pos.

Mahasiswa Universitas Negeri Makassar itu mengingatkan pemerintah Kabupaten Selayar untuk berpikir sepuluh kali mengagendakan rencana kunjungan kerja ke pulau Jampea.

Baca Juga :   286 Calon Tamtama TNI AD Lulus Pantukhir

Ia mengatakan dengan mempertimbangkan buruknya kondisi infrastruktur jalan di jalur Benteng Jampea, Mangatti, Kampung Tangnga, Pakangkang, Bonelambere.

Pernyataan ini diaminkan oleh warga lain atas nama Muhammad Sabir Basmiati Achidar. Selain rusak, ruas jalan ini sudah acap kali menjadi pemicu kecelakaan lalu lintas. Kondisi yang hampir sama, terjadi di ruas Jln. Lingkar, Pulau Jampea.

Baca Juga :   Temuan Tindak Pelanggaran Pemilu Diungkit Ketua Bawaslu Selayar di Penghujung Tahun 2019

Salah seorang warga atas nama Amirul melontarkan, Pulau Jampea, zaman dahulu, hingga zaman now, tidak pernah mengalami perubahan.

Akibat, buruknya kondisi infrastruktur jalan di Kabupaten Kepulauan Selayar, salah seorang pasien terekam video amatir saat tengah digotong dengan menggunakan tandu selama kurang lebih dua jam dari Kampung Tola menuju ke Kampung Bitombang, Kelurahan Bontobangung, Kecamatan Bontoharu.

Baca Juga :   Heboh, Warga Kembang Ragi Temukan Jasad Bayi Dengan Kondisi Menggenaskan

Pasien terpaksa digotong dengan menggunakan tandu sarung, lantaran mobil ambulance, tak mampu melalui kondisi infrastruktur jalan yang rusak parah. Kejadian ini diunggah melalui media sosial facebook oleh salah seorang netizen pada hari Sabtu, (29/06) kemarin. (Fadly Syarif)