Diborgol dan Pakai Rompi Oranye, Imam Nahrawi: Saya Yakin Ini Takdir

TEWENEWS, Jakarta – Mantan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi menuturkan siap kooperatif menjalani proses hukum di Komisi Pemberantasan Korupsi. Imam ditahan penyidik usai menjalani pemeriksaan tersangka dugaan suap dana hibah KONI dan dugaan penerimaan gratifikasi.

Keluar ruang pemeriksaan sekitar pukul 18.20 WIB, Seperti di lansir dari Vivanews. Imam terlihat telah mengenakan rompi tahanan KPK berwarna oranye dengan tangan terborgol.

“Sebagai warga negara tentu saya mengikuti proses hukum yang ada, dan saya yakin ini takdir saya, semua manusia akan menghadapi takdirnya,” kata Imam sebelum masuk ke dalam mobil tahanan di Jakarta, Jumat petang, 27 September 2019.

Imam meyakini semua hal dalam hidup sudah digariskan Yang Maha Kuasa. Namun, ia berharap dengan penahanannya tak berdampak buruk bagi negara Indonesia.

Baca Juga :   Bupati Kotim Supian Hadi Jadi Tersangka di KPK, Siapa Menyusul !!

“Demi Allah, Allah itu Maha Baik. Takdirnya tidak pernah salah karenanya doakan saya, proses hukum yang sedang saya jalani. Semoga semuanya berjalan dengan baik, dan Indonesia tetap menjadi NKRI,” ujar Imam.

Jubir KPK, Febri Diansyah mengatakan, Imam ditahan di Rutan Pomdam Jaya Guntur. Imam bakal mendekam di sel tahanan setidaknya selama 20 hari ke depan.  “IMR (Imam Nahrawi), menteri Pemuda dan Olahraga periode 2014-2019 ditahan 20 hari pertama di Rutan Pomdan Jaya, Guntur,” kata Febri melalui pesan singkat.(Tim)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: