Produksi Sampah Di Kota Muara Teweh Setiap Tahun Meningkat

oleh -52 views

TEWENEWS,Muara Teweh – Selama ini  penanganan sampah yang ada dimulai dari pengumpulan sampah pada tingkat rumah tangga, kemudian diangkut ke tempat pembuangan sampah tingkat RW dan kelurahan atau yang umum dikenal dengan nama Tempat Pembuangan sampah Sementara (TPS), hingga akhirnya diangkut oleh Dinas Kebersihan kota ke Tempat Pembuangan sampah Akhir (TPA). 

Hal inilah yang dirasakan menjadi masalah oleh kebanyakan kota besar di Indonesia, Khusus untuk penanganan sampah, berdasarkan informasi dari  dinas pekerjaan umum dan penataan ruang (PUPR) Kabupaten Barito Utara,Kalimantan Tengah dari  tahun ke tahun ada tersisa sampah yang tidak terangkut.

Baca Juga :   144 Personel Polisi Amankan Rapat Pleno KPU Barut 

Fakta ini terungkap saat Kepala Dinas PUPR Ferry Kusniadi menyampaikan progres pembangunan ke PU-AN pada acara silaturahmi pemkab barut dengan wartawan yang  sekaligus dalam rangka memperingati Hari Pers Nasional  di ruang rapat Sekda,Muara Teweh,Rabu (7/2)

Baca Juga :   Kapolsek Montallat : Jangan Sebar Berita Hoax

Disampaikan Ferry progres bidang tata ruang untuk kegiatan persampahan dari tahun 2013-2017  produksi sampah mengalami peningkatan dari 64.961  melonjak menjadi 74.000 meter kubik.

“Untuk tahun 2017 produksi sampah sebanyak 74.000 dan untuk sampah yang terangkut sebanyak 69.560 meter kubik,”ujarnya

Sedangkan untuk armada saat ini pihaknya mempunyai motot roda tiga sebanyak 5 unit,pick up 3 unit,dump truck 6 unit,amroll truck 3 unit,compactor truck 1 unit dan gerobak sampah sebanyak 4 unit.

Baca Juga :   Prahara Mega Proyek Pembangunan Bandara Muara Teweh, Semua Elemen Punya Tugas Mengawasi ?

“adapun untuk tempat sampah sementara ( TPS ) berupa kontainer  kita mempunyai  8 unit,TPS permanen 36 unit,dan bak sampah profil 64 unit,kata Ferry

Diutarakannya untuk petugas kebersihan sekarang ini kita mempekerjakan sebanyak 138 orang dan untuk sopir dan pengangkut sebanyak 58 orang

“Adapun untuk tempat pembuangan sampah akhir ( TPA ) di tahun 2017 kita sudah mempunyai sanitary lanfill,”pungkasnya (agustian)