Tokoh Agama di Bartim Tolak Aksi People Power

oleh -8 views

TEWENEWS, Tamiang Layang – Pergerakan “People Power” yang dilakukan sebagian masa di berbagai daerah adalah cerminan untuk menolak hasil Pemilu tahun 2019 dikarena menurut sebagian kubu yang melakukan People Power menganggap hasil pemilu tidak sesuai atau adanya kecurangan.

Namun para tokoh agama khususnya dikabupaten Barito Timur,Kalteng menolak keras dengan adanya pergerakan “people power” yang di nilai bertentangan dengan konsitusi dan prinsip demokrasi.

Baca Juga :   Positif COVID - 19 Di Bartim Meningkat, Bupati Himbau Warga Ikuti Protokol Kesehatan

Seperti KH. Rahmad selaku imam Masjid Sabilal Muhajidin Ampah, Drs. Mulyadi ketua MUI kab. Bartim, tapi KH. Rasyid ketua MUI kec. Pematang Karau dan Ust. Ahmad Gazali selaku pengurus cabang NU Kabupaten Bartim mengucapkan terima kasih kepada seluruh penyelenggara Pemilu 2019 khususnya kabupaten Barito Timur yang sudah menjalankan pesta demokrasi dengan aman dan damai.

Baca Juga :   Gerak Gerik Mencurigakan 3 Orang Laki - Laki Diamankan Polisi

Para tokoh agama tersebut mengucapkan penolakan adanya pergerakan “people power” yang tidak menerima hasil pemilu dan dinilai sangat bertentangan dengan konstitusi dan prinsip demokrasi.

Menurut para tokoh agama tersebut pergerakan masa untuk menolak hasil dari pemilu sudah di anggap mengarah kepada makar kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), yang dengan sengaja melanggar ketentuan hukum.

Baca Juga :   Desa Kandris Akan Bangun Infrastruktur Jalan dan Titian Usaha Tani tahun 2019

Dengan bersama para tokoh Bartim tersebut juga mengajak dan menghimbau kepada masyarakat, untuk bersama-sama menjaga keutuhan NKRI dan jangan sampai masyarakat terpecah belah dengan oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab.

“Jangan sampai keutuhan NKRI dirusak oleh oknum – oknum yang tidak bertanggung jawab,” ucap mereka, kemarin.(TWN5)